Jangkau Korban Gempa Desa Terisolir, Perhimpunan INTI Akan Buka Dapur Umum Di Posko Majelis Dzikir Hubbul Wathon NTB Dan Posko Vihara Bodhi Dharma Lombok Utara

Written by admin

On August 9, 2018

Perhimpunan INTI akan membuka Dapur Umum di Posko Peduli Gempa Lombok Majelis Dzikir Hubbul Wathon NTB dan di Posko Korban Gempa Lombok Vihara Bodhi Dharma pada Kamis (9/8) malam untuk menjangkau warga korban gempa di desa yang masih terisolir. Dari posko dapur umum tersebut rencananya akan disalurkan makanan dan air minum ke warga korban gempa di berbagai dusun sekitar yang masih terisolir bantuan.

Berdasarkan hasil survey Yossy Wijaya relawan INTI dari Posko Vihara Bodhi Dharma, dusun Karang Ledang, Desa Bentek, Kecamatan Gangga, Lombok Utara, NTB. Ada 8 dusun di sekitar posko dan 3 dusun di antaranya terisolir karena jalan terputus oleh longsor akibat gempa sehingga harus jalan kaki menuju ke sana. “Tiap dusun dihuni oleh kurang lebih 500-1000 jiwa. Dan stok makanan dan air minum sudah benar-benar habis,” kata Yossy via komunikasi melalui telepon.

Pada Rabu (7/8) malam juga sebanyak 250 dus Mie DAAI bantuan INTI telah diserahkan kepada Bhante Upasilo di Posko Gempa Vihara Bodhi Dharma yang langsung dibagikan ke 15 dusun di desa Bentek bagian barat. “Bhante dan semua warga di posko mengucapkan terima kasih atas bantuan Mie DAAI dari INTI,” sambung Yossy.

Sementara Abdul Aziz sekretaris wilayah NTB Majelis Dzikir Hubbul Wathon senang sekali dan mengapresiasi inisiatif INTI membangun posko bersama dan dapur umum untuk korban gempa di Lombok Barat. “Banyak sekali kebutuhan di posko pengungsian. Selain makanan dan minuman khususnya untuk kaum perempuan dan bayi seperti pembalut dan popok,” kata Aziz.

Digoncang Gempa Susulan 6,2 Skala Richter
Kamis (9/8) siang gempa susulan berkuatan 6,2 SR kembali menggoncang pulau Lombok dengan pusat gempa di Lombok Barat. Baik Yossy maupun Aziz yang sedang berada di lapangan merasakan goncangan kuat dan melihat kepanikan warga di posko pengungsian.

Yossy melihat seorang nenek yang setengah badannya tertimpa reruntuhan karena goncangan kuat gempa sehingga harus ditarik warga keluar rumah. “Sekujur badannya memar biru. Aku sampai nangis lihatnya. Di sini belum ada dokter,” kata Yossy melalui pesan singkat.

Sementara Aziz yang berada di Lombok Barat di mana pusat gempa berada, melaporkan kuatnya goncangan gempa telah menyebabkan 1 orang korban meninggal dunia.

Silakan Membagi...
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

You May Also Like…

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *